Khamis, 1 Mac 2012

PENULIS DI MESIN TAIP SKRIP : KRAYON SYAI HIDAYAH

Assalamualaikum WBT.


Desakan dan rayuan *ok melampau daripada Syai Hidayah yang menggesa saya untuk menaip entri mengenai beliau, membuatkan saya terpaksa akur. Hahahaha... Baru lagi saya kemas kini blog ni pasal 'penulis di mesin taip skrip.' Hari ni, detik saya menaip ni, sekali lagi saya nak buat perkara yang sama. 


Syai Hidayah. Permulaan pengenalan kami adalah ketika kami berada di Tingkatan 1. Dari Tingkatan 1 sampai tingkatan 5, kami sekelas. Tapi, dalam tempoh lebih kurang 5 tahun tu, kami cuma betul-betul menandatangani perjanjian KAWAN SAMPAI MAMPUS ketika pengenalan itu mencecah usia empat tahun. Lama kan? Situasi itu berlaku pun disebabkan tragedi yang kami tempuhi bersama-sama. Mungkin ketika itu masa yang sebetulnya untuk kami kenali mana hitam dan mana putih secara lebih jelas. Macam entri sebelum ni laungkan, dia adalah antara kawan yang sebenarnya berdiri pada kadar jarak sentimeter daripada saya. 





Sejujurnya saya akui, saya bukan jenis orang yang pandai 'berkawan.' Hahahaha... saya agak sukar untuk menerima kawan yang saya maksudkan sebagai sebenar-benarnya kawan. Syai Hidayah antara individu yang melepasi  'ujian penapisan' tersebut. Mungkin disebabkan saya selesa bila bercakap, berjalan atau ketawa dengannya. Atau secara konklusinya, kami mempunyai hubungan kimia yang sangat kuat.

Syai Hidayah antara pensil yang mengajar saya tentang satu sisi kehidupan yang lain. Mengenali dia membuatkan saya lebih sedar akan realiti, manusia yang tak sempurna tak semestinya tak boleh menjadi manusia yang lebih baik. Mengenali dia membuatkan saya sedar bahawa semalam bukannya esok. Mengenali dia membuatkan saya menjadi lebh berani untuk mencuba mana-mana petak kehidupan dengan lebih yakin.

Seorang yang agak sarkastik pada kata-katanya. Lawak yang kadang-kadang langsung tak boleh nak dijangka. Idea-idea gila yang mehitam atau memutihkan hari-hari kami. Penasihat yang telus dan tak bertapis-tapis nasihatnya. Ini semua antara faktor yang menyebabkan hubungan persahabatan kami menjadi  lebih akrab.

Apa yang lagi penting yang saya mahu kongsi dengan mata anda yang sedang membaca, saya lebih matang dalam 'perjalanan menjadi kaunselor bila berkawan dengan beliau. Atau dalam erti kata lainnya, dia merupakan bahan eksperimentasi saya dalam melunaskan tanggungjawab sebagai seorang kaunselor. Saya tak tau apa efeknya nasihat saya kepada dia. Tetapi, apa yang sedar, bila saya cuba 'membetulkan' dia, dalam masa yang sama, saya juga belajar daripada nasihat saya itu sendiri.


Ketika kami sedang galak melalui mana-mana lorong demi mempelajari sebuah subjek bernama kehidupan yang menuntut energi kami menjadi manusia, persahabatan ini tak akan sesekali hilang sebegitu sahaja. Bergaduh, bertekak dan berselisih pendapat, itu normal dalam mana-mana persahabatan. Itu bukan harganya untuk kami putuskan persahabatan kami dengan mudah. 





Untuk Syai Hidayah... aku tahu aku jarang SMS kau. Aku tahu aku selalu tolak ajakan kau untuk lepak sama-sama. Aku tahu mungkin sedikit sebanyak kau terasa dengan sikap aku. Tapi, satu yang kau kena tahu... semua tu tak akan sesekali menjadi penyapu yang akan menghalau semua 'janji-janji' kita untuk menjadi kawan sampai bila-bila. Hahahaha... 


Terima kasih sebab kau sudi jadi pelanggan tetap khidmat kaunseling aku. Terima kasih sebab kau sudi jadi panadol yang hilangkan sakit kepala. Terima kasih sebab kau sudi jadi Febreze yang hilangkan bakteria dalam hidup. Terima kasih sebab kau sudi jadi pensil yang menulis dan melengkapkan kisah 
'penulis di mesin taip skrip.'
 TERIMA KASIH RATU PANTUN!!! 

2 ulasan:

Syai Hidayah berkata...

Haha . bahan eksperimen? APTB :)

dari lensa faiz berkata...

hahahahaha ... iyolah ,,