Sabtu, 19 November 2011

PENULIS DI MESIN TAIP SKRIP : JAUH


Assalamualaikum WBT. Cover sikit oi! 


Hahaha.. tajuk entri kali ni memang tak menahan! Tak, tidak ! Ni bukan entri untuk meratapi satu pemergian selama-lamanya a.k.a. mati. Hoi! 


Berlatar-belakangkan muzik "Over The Rainbow" oleh Glee... menaiki mesin masa menuju tahun-tahun yang dah lepas yang saya lalui bersama dengan penulis-penulis di mesin taip skrip... membuatkan saya melihatnya dalam satu situasi yang sangat ironi; SEKARANG.


Yalah kan? Siapa sangka? Orang yang duduk di sebelah kita waktu rehat di kantin, orang yang meminjamkan bukunya untuk kita tiru sebab tak siapkan kerja sekolah, orang yang sanggup duduk dekat sebelah kita di tepi longkang masa tengah serabut.... bila tiba masanya, mereka akan pergi buat seketika. Ganjil rasanya kan, bila selesai sahaja SPM, masing-masing akan membawa haluan sendiri. Yang kejar ijazah, yang kejar pekerjaan. Berbeza-beza. 


Begitu jugak halnya dengan saya. Ahli-ahli penulis di mesin taip skrip a.k.a. KAMI AND THE SCRIPTWRITERS membawa haluan masing-masing sebaik sahaja habis SPM. Mengejar cita-cita. Ya, itu yang kami lakukan. 






Ayu : Politeknik Perak
Eya : UiTM Alor Gajah
Syai : Politeknik Merlimau

Pertamanya, tahniah untuk kami. Kami ada semangat untuk belajar. Kami ada semangat untuk ubah masa depan. Saya percaya, anda pun begitu kan? Memang ianya memang satu yang memeritkan bila kita terpaksa melihat depan mata sendiri perpisahan yang berlaku dalam kalangan kita sendiri. Ya, mungkin kita perlahan-lahan mengajar hati kita untuk menerima situasi itu. Tapi, sejujurnya mesti ada sedikit perasaan sayu itu. 

Kita tertanya-tanya... boleh ke kita jumpa dengan manusia-manusia seperti mereka? Boleh ke hari-hari kita yang akan datang menjadi ceria seperti mana hari-hari bersama mereka? Boleh ke kita akan dapat lagi kawan seperti mereka? 

Ya... saya dikelilingi kawan-kawan baru yang gila dan ceria. Hahaha.. sedikit sebanyak mungkin saya bandingkan mereka dengan ahli penulis mesin taip skrip. Berbeza. Dua-dua situasi membawa 'gila' yang tersendiri. Mungkin ahli penulis mesin taip skrip pun begitu. Sekali pun ada kawan baru, 'kawan yang lama' masih lagi ada dalam kotak ingatan. 

Kami berpisah seketika. Saya yakin perkara itu. Bukannya bermaksud kami tak akan berjumpa dalam satu jangka masa yang lama. Facebook dan Twitter kan ada. Ada masa kami berjumpa. Cuma, kami ada tanggungjawab untuk dilunaskan. 

Lihat? Itu erti sebenar untuk frasa yang bergelar 'kawan.' Memang Wikipedia atau Kamus Dewan mendefiniskan perkataan itu dengan begitu rumit. Tapi, tanpa kita sedar atau tidak, kita ada definisi kita yang tersendiri bagi perkataan bernama 'kawan.' 


Untuk AyuEya dan Syai... saya doakan mereka berjaya dalam apa jua yang mereka perjuangkan. Ya, kami akan berjaya bersama-sama. 

Korang.. perlukan kaunselor? Perlukan mikrofon? Cari aku ! 

KAMI AND THE SCRIPTWRITERS : KAWAN SAMPAI MAMPUS 

*pesanan khidmat masyarakat : katakan tidak kepada ILUMINATI .* 

2 ulasan:

Syai Hidayah berkata...

;'( tengss .. :)

dari lensa faiz berkata...

hahaha .. smiley kau ada dua hujung dan pangkal tp berbeza.. haha .. metafora