Khamis, 5 Januari 2012

KALAU KITA BINATANG : BISU SEEKOR DANIA

Assalamualaikum WBT.


Resah yang jelas kedengaran dari ngiauan Dania membuatkan otak ni ditikam dengan ratusan tanda soal. Tambahan pula bila mata ini melihat perubahan ketara pada perut Dania yang sebelum ini bunting dah menjadi kempis. Sah, Dania dah beranak. Itu yang pasti. Tapi, apa yang masih lagi menjadi soalan; di mana?


Keliling rumah dicari. Tak ada. Dari dalam membawa ke luar. Dania hilang seketika dan hanya pulang waktu makan je. Jadi, misi dilancarkan bagi mencari di mana anak Dania. Dania diekori ke mana-mana saja. Lalu... persoalannya terjawab. Dania beranak di rumah orang. Tak perlulah saya sebutkan siapa orang tersebut.


Kucing ini benar-benar sedang melalui satu frasa yang sukar. Anak-anaknya dirampas oleh 'mereka sekeluarga.' Saat kucing yang tak berakal tu berperasaan mahu menjenguk anak yang dikandungnya selama tiga bulan, dia disepak dan diusir. Lebih tepat lagi, hak Dania sebagai ibu dinafikan.


Atas alasan apa manusia tidak berhati perut tu memperlakukan Dania sebegitu rupa? Hanya disebabkan Dania beranak di perkarangan rumah diakah, anak-anak Dania yang cantik-cantik tu dirampas? Hanya disebabkan kucing itu tak ada suara untuk memekik "jangan ambik anak aku!!!" dia boleh diperlakukan sebegitu rupa?





Beberapa info yang mata anda perlu tahu mengenai Dania. Dia dikutip daripada pasar ketika tubuhnya masih lagi bersaiz 'anak kucing.' Kucing gelendangan yang cuma mengharapkan insang-insang ikan yang dicampak ke atas lantai yang kotor. Kucing gelendangan yang hampir kehabisan suaranya hanya kerana mahu mengemis secubit roti canai di warung tepi pasar *roti canai makanan kegemaran Dania. Dania kemudiannya dibawa pulang. Dania pernah beranak sebelum ni dan syukur, ketiga-tiga anaknya hidup dengan sihat. Bila sentuh bab ibu kucing, Dania bukanlah seekor ibu yang cemerlang. Dia tak reti nak gigit tengkuk anaknya untuk dipindahkan merata-rata. Mungkin disebabkan tu, dia tak mampu untuk bawak anak dia lari dari rumah sipolan tu. 


Mata Along bercerita, melihat dengan mata kepala sendiri anak kucing yang baru lahir dimain-mainkan oleh anak si sipolan itu. Diberi susu tin pada bibir-bibir kecil itu, bukan susu Dania yang sepatutnya diberikan. Bila Along pergi menuntut, lantas pembohongan mereka katakan. Lidah murahan mereka berkata; "Itu bukan anak Dania!"


Mana perikemanusiaan seorang manusia sempurna seperti engkau sehinggakan kau sanggup memperlakukan binatang yang lagi rendah tarafnya berbanding engkau itu sebegitu rupa? Jangan ulang ayat skeptikal; Kucing tu binatang. Binatang mana ada perasaan. Kalau kau manusia yang dicanang-canangkan ada perasaan, kenapa kau buat begitu? 


Saya boleh terima kalau anak-anak kecil dia yang menipu mengatakan bahawa itu bukan anak Dania. Tetapi, bila si sipolan yang sememangnya sudah dewasa itu juga turut berfikiran seperti budak yang degil tidak mahu ke tadika, jelas menunjukkan takat kekejaman meningkat jauh lebih tinggi daripada takat kemanusiaan. 


Kemudian, lebih kurang tiga minggu selepas itu... anak-anak si sipolan datang ke rumah mahu memulangkan seekor anak kucing yang sudah uzur dan cuma menunggu jam untuk mati. Katanya ini anak kucing rumah saya. Fuuhhh... lihat tak? Betapa dungunya otak mereka?


Kadang-kadang, saya pernah terfikir... Andai kata Tuhan 'memulangkan' kembali situasi seumpama itu pada lantai kehidupan si sipolan... apa yang bakal emosinya jeritkan? Biarlah dia rasa apa yang Dania rasa di saat kucing itu hilang hak untuk menyentuh walau sesaat anak yang dikandungnya sendiri. Biarlah dia rasa apa yang Dania rasa ketika kucing itu dihalau cuma kerana kucing itu mahu menjenguk seketika anaknya yang dirampas. 

Maaf... seperti yang saya pernah katakan dalam entri sebelum ni... hati lelaki yang sedang menaip ini sememangnya sensitif bila bab-bab haiwan ini disentuh sebegitu rupa. 


Cuma satu saja pesan saya pada si sipolan dan sesiapa saja yang berperilaku seperti sipolan, ingat... akhirat itu ada. Qada' dan Qadar itu juga ada...

5 ulasan:

soulfly_melancholy berkata...

Ank kucing yg anak sipolan pulangkan 2 cmne??ok ke??

Zu AdeQ berkata...

Salam, kcian dania.sy juga pncinta kucing sprti anda..:')

dari lensa faiz berkata...

Zu Adeq : kucing pun lagi mulia drpd si sipolan

soulfly melancholy : umur dia x panjang :'(

seorang insan :: AMB berkata...

si polan tu teruk la...!!!

FarHANa aZwA berkata...

comel kucing..