Jumaat, 20 Januari 2012

SANGKAR SEORANG PEREMPUAN

Assalamualaikum WBT.


Sekali lagi saya nak berkongsi dengan anda satu lagi karya Samsiah Mohd Nor yang berada dalam arkib saya. Novel ni mungkin novel lama, pada pandangan saya. Saya cuma berkesempatan untuk membacanya bila ia diterbitkan kembali.




Bila saya melihat karya ini, saya menilainya sebagai sebuah novel yang nipis tetapi sarat mengendong SMS yang tersirat. Sekali lagi Samsiah Mohd Nor memberikan impak mega kepada jiwa saya. Samsiah Mohd Nor membawa kornea ini untuk menyelusuri hidup seorang wanita. Cerita ini membuatkan kita terfikir akan setinggi mana kuantiti kesabaran kita sebagai seseorang yang bernama manusia yang ditugaskan untuk 'membaca apa yang sudah tertulis.' Cerita ini membuatkan saya kagum pada kuasa seorang wanita, isteri dan ibu. 


Sangkar diprologkan dengan cerita Jazma, seorang anak kampung yang hidup melarat. Dia seorang anak yang taat pada ibunya di mana dia korbankan hidupnya dengan membanting tubuh kecilnya bagi mencari suap-suap nasi buat mulut keluarganya. Takdirnya berterusan apabila dia dihantar ke banglo Andak, saudara jauh mereka, untuk berkhidmat sebagai orang gaji. Dalam gelumang rindu pada ibu serta resah kerana terpisah jauh daripada kehidupan lampaunya, dia bertemu dengan wajah-wajah penuh rahsia penghuni banglo itu.


Andak yang kelihatan sempurna dan baik hati kerana sentiasa bersabar dengan kerenah kakaknya yang berubah-ubah. Herman yang pasif dengan kehidupan dan mengalami kegagalan dalam perkahwinan. Akhir sekali Mak Long yang penuh rahsia. Jalan ceritanya beterusan hinggalah bila tiba pada satu babak, Mak Long yang selama ini dianggap 'bisu' membuka hijab lama.


Penilaian pandang pertama saya yang menganggap Sangkar sedang menyelusuri hidup Jazma ternyata silap. Jazma tidak lebih sekadar benang yang menggerakkan layang-layang. Kerana kehadirannyalah, hijab keluarga itu terbuka. Sangkar itu merupakan simbolik kepada kehidupan Mak Long yang menderita.

Sungguh. Emosi saya benar-benar terasa pada liku-liku kehidupan Mak Long yang penuh dengan hitam. Letakkan diri anda pada diri Mak Long. Dia berkahwin dengan Pateh Awang Chik atas aturan keluarga. Bila ibunya meninggal, adiknya iaitu Andak, diambil tinggal bersama dengan dirinya lantaran Andak tidak punya sesiapa lagi di dalam bumi ini melainkan dia sebagai seorang kakak. Bahagia Mak Long berpanjangan. Dapat dikesan kebahagiaan Mak Long yang meniti hidup di samping suami sesempurna Pateh Awang Chik. Herman dilahirkan lambang cinta mereka. Dan Andak juga tampak seronok atas kebahagiaan kakaknya. 


Takdir sudah tertulis... ketika Mak Long sedang mengandungkan anak yang kedua, dia keguguran. Lantaran itu, dia terlantar di hospital selama sebulan. Di sinilah bermulanya kisah tragis Mak Long. Usai sebulan, dia pulang ke banglo itu. Dia terkesan perubahan susun atur perabot dan cahaya pada wajah Andak. Tiba pada satu saat, segalanya terbongkar apabila Andak hamil, hasil hubungan zina dengan abang iparnya sendiri yakni Pateh Awang Chik.






Penuh tersusun dan tragis sekali Samsiah Mohd Nor mengatur jalan cerita ini. Semenjak daripada peristiwa itu, Mak Long terus menjadi manusia yang 180 darjah berbeza dari kehidupan sebelum ini. Dia diceraikan Pateh Awang Chik dalam terpaksa kerana mahu menutup malu pada perut Andak yang kian ketara. Dia berkurung di dalam kamar tingkat bawah selama bertahun-tahun. Dia membisu dalam air mata bersama dengan dendam dan amarah yang terpendam, walaupun Andak dan Pateh Awang Chik sudah merayu kepadanya. 


Mak Long sekadar mampu untuk melihat anak kandungnya, Herman dijaga adiknya. Dia sekadar mampu untuk mendengar tatkala Herman memanggil Andak dengan panggilan 'emak' sedangkan selayaknya panggilan itu dilontarkan kepadanya. Dia mampu untuk bertahan selama bertahun-tahun di dalam kamar tersebut hanya kerana anaknya. Meskipun dia berdendam pada gelak tawa bahagia Andak dan Pateh Awang Chik yang boleh kedengaran dari dalam kamar sangkarnya, dia tetap bertahan. Cukuplah jika dia dapat melihat dengan matanya sendiri anaknya membesar dilimpahi dengan kasih sayang.


Samsiah Mohd Nor sememangnya mampu merenggut emosi saya yang sedang ceria menjadi muram usai menamatkan pembacaan novel ini. Jijik! Saya hairan. Samsiah Mohd Nor menulis seperti mana kita menulis. Dia menggunakan bahasa seperti mana bahasa yang kita gunakan. Tetapi, apa yang ada pada jari dia sehinggakan perasaan jijik itu boleh timbul sebegitu sekali? Perasaan benci dan sayu begitu kuat merantai diri. 


Sungguh. Saya benar-benar menyumpah pada watak Andak dan Pateh Awang Chik. Sewenang-wenangnya mereka melakukan kesalahan, lalu dengan sewenang-wenangnya juga kesalahan itu diperdagangkan di hadapan orang yang teraniaya. Saya kagum pada penciptaan watak Mak Long. Penuh misteri dan antagonis pada mulanya. Tetapi, semua itu rupanya bersebab. Sangkar yang daripada awal dianggap misteri rupanya menyimpan 1001 kisah duka. 


Siapa di sini yang akan normal bila suaminya dirampas adik kandung sendiri? Siapa di sini yang akan biasa bila anak kandungnya beribukan wanita lain? Tuhan Maha Adil. Cerita Mak Long bagaikan dicipta untuk memberi pengajaran kepada Jazma sendiri bagi melihat dirinya dalam satu refleksi yang berbeza. Itu dari segi Jazma.


Dari segi kita juga sama sebenarnya. Bila kita rasakan bahawa kita adalah manusia yang paling malang dalam hidup ni, sebenarnya besar kemungkinan untuk tanggapan itu menjadi salah. Pandang dan lihat sekeliling lalu tanya kembali soalan kepada diri kita ; 
"Betul ke aku manusia paling malang?" 
Kadang-kadang Tuhan uji manusia di sekeliling kita agar apa yang terjadi itu menjadi 'guru' kepada kita balik. 


Akhir sekali saya konklusikan begini.
Kita berhak menulis apa saja yang kita mahu dalam hidup ni tapi sayangnya kita cuma menulis dengan pensil. Tuhanlah yang berhak untuk memegang pemadam lalu Dia hilangkan segala 'perkataan' yang tidak sepatutnya ada dalam hidup kita itu. 

2 ulasan:

yad'z berkata...

wh. novel lama nieh... dah lama kot saya bace novel ni. huhu.. memang best, padat dengan mesej.. =)

dari lensa faiz berkata...

yeah sentiasa terbaik :)