Selasa, 25 Oktober 2011

SARJANA LANTAI HIJAU

Assalamualaikum WBT. Cover sikit!


"Cover sikit." Dari mana sebenarnya istilah ni datang kan? Tertanya-tanya? Keliru? Hmm.. hampir setiap hari saya dengar istilah ini. Ya, untuk tahun ni hampir setiap hari. Di mana? Di sini...


PRA-UNIVERSITI 6 (B) SARJANA


Saya rasa saya ada sebut lah pasal ni. Tahu kan? kan? Ya, saya dengan intonasi bangganya mengaku bahawa saya sedang ber-TINGKATAN ENAM. Bermula dari Mei tahun ini dan insyaALLAH sampai tahun depan. Walau ada orang yang berdialog "Eh, kau sekolah lagi???" Saya abaikan frasa tidak matang itu. 


Risau ketika mula-mula mahu menapak di tingkatan enam. Yalah. Kemungkinannya besar untuk kita tidak akan lagi berjumpa dengan rakan-rakan tingkatan satu hingga tingkatan lima kita. Persoalan macam mana dengan rakan baru, kelas baru, subjek baru, guru baru. Semuanya seperti hantu. Kawan-kawan lain mungkin dah jauh 'terbang' ke menara gading. Yang kami ni? Masih lagi beruniform, berbeg sekolah. Ok.. tak apa. Saya kuatkan hati. Setahun setengah sahaja.


6 (B) Sarjana. Itu kelas saya. Selepas seminggu berorientasi... kemudian 'tunggang terbalik' sana... akhirnya kami mengenali satu sama lain. Menyelusuri hari demi hari, bulan demi bulan di lantai itu, saya temui bermacam-macam warna. Di situ, 20 orang (atau lebih sebab ramai yang keluar dan masuk). Dan saya percaya, sesiapa sahaja yang mengenali kelompok ini, perkataan pertama yang akan timbul di dalam hati mereka yang enggan untuk mengaku adalah : "Happeningnya!" Gelak. Kelakar. Trademark. Emosi. Semua itu jadi 'ramuan' di dalam 'cawan' itu.


Serius. Kami seperti bahan kimia yang mudah untuk bertindak balas dalam kadar masa yang sangat cepat. Dalam masa yang cukup singkat, kami menjadi begitu rapat. Peliklah?! Macam mana benda macam itu boleh berlaku? Sedangkan bila diimbas kembali, masa tadika, saya jenis yang paling susah untuk dapat kawan. Masa sekolah rendah, kawan saya yang paling rapat mungkin dua tiga orang sahaja. Sekolah menengah ada bahagian-bahagiannya saya rasa seperti saya tak dapat nak 'masuk' dalam satu-satu perbualan. Berbeza dekat sini. Semuanya kawan, semuanya keluarga. 


Kejap2. Benda ni tak semestinya berlaku dekat dalam 6 (B) Sarjana sahaja... tetapi jugak berlaku dekat keseluruhan lantai tingkatan enam. Hebat kan? Ada ke? Tak ada kan? Hahahahahaha....


KEM PERDANA. AHAK. YANG BAJU MERAH TU. YANG BIBIR SEKSI TU... SAYA ;)

WHO RUN THE WORLD? - GIRL


SAYA MANA? AHAK... SAYA DI BELAKANG KAMERA NI


YB DAN BINI-BININYA

BAPAK MERTUA TAK RESTU.. BELAKANG TU MEMANG COUPLE PALING HARUK PUN DEKAT BLOK TU.. HUH



KEM CERDIK CUKAI, BANGI


YEAH... KELAS MENGIKAT TALI KASUT!
BLOGGER FAMOUS KELAS KAMI.. SERIUS .. KAGUM DENGAN BLOG BELIAU ..  ADILA


YANG SELALU OVER... KETUA KELAS KAMI .. AWIE .. HUH .. PENAT MENAIP DALAM HIPOKRIT .. HAHAHAHAHA

BINGO!!!!



SAPA NI WEIY?! HAH?! HAH?!
BESAR KAN PENGARUH FRASA INI???
SIAPA PELOPOR FRASA 'COVER SIKIT'? JAWAPANNYA : YANG BERTUDUNG PINK TU! YEAH ! DAYAH! *TERIMA KASIH UNTUK DIA...
Sepantas mana hubungan ini kekal, sepantas itu jugakah hubungan ini akan dilupakan? Saya sering tertanya-tanya, mana arah tujuan kami selepas habis STPM nanti? Ya, kami rapat dalam satu jangka masa yang cukup singkat. Tapi, secepat itukah masanya untuk kami melupakan antara satu sama lain? 


Wow... saya tak berani untuk membeli mesin masa. Itu di luar abnormal saya. Apa yang saya nak, apa yang kami nak... lalui setiap apa yang Tuhan bentangkan di hadapan. Kami enjoy. Kami belajar. Kami mencipta kenangan. Ya, kami tak sehebat Laskar Pelangi yang kisahnya dilakar di dalam sebuah naskhah terbaik. Kami hanya kami. 


Jadi, untuk semua yang bergelar ahli sarjana lantai hijau. Ehem2.. saya tak mampu untuk melambakkan anda seplastik not-not kertas. Saya tak mampu untuk membelikan anda sejuta cincin Habib Jewels. Saya cuma mampu untuk memberikan anda puisi ini. Ya, mungkin tak ada kena mengena. Tapi, bila kita dah habis berjuang di gelanggan STPM nanti, bacalah balik puisi ini. Okey! 


AKUSTIK ANGIN DISEMBER

Rakaman peti suara,
Nota pensil kelmarin,
Telah aku simpan di dalam kotak,
Di celahan foto dan bunga kering,
Sepi...
Semuanya separuh pergi.

Mesin masa aku putarkan,
Yang telah berkata-kata,
Udara Mei,
Jadi abc pada kertas,
Bilik itu penuh jiwa,
Setiap masa aku ketawa.

Tentera-tentera jingga,
Aku mau kau tau,
Aku bangga menjadi engkau,
Terima kasih,
Kerana menjadi kulit novel semalam,
Dan sudi menjadi Bruno Mars aku.

Puisi yang aku tulis,
Hilang dari dakwat,
Jariku menggeletar,
Kerana darahku menangis,
Berat...
Kerana kini sudah di penghujung Disember.


COVER SIKIT!!!
"INSYAALLAH .... ENTRI NI AKAN ADA SAMBUNGAN DIA OK??"

2 ulasan:

Saddila berkata...

gamba aku tahun bila kau dapat tu faiz ??
BURUK DAN NAMPAK SANGAT TEMBAMMMMMM . benci !

*AKU SUKA ENTRY NI :)

dari lensa faiz berkata...

DILA kan 'comel'
*mata ke atas tangan ke dada*