Ahad, 9 Oktober 2011

18 TAHUN : SUSUN SILANG KATA

Assalamualaikum. Cover sikit la ngek!


10 OKTOBER 2011
Tarikh untuk saya sampai pada angka 18 tahun. Yeah! Hahaha... (yang kau suka sangat ni apahal?) 18 tahun. Ayat klise yang saya akan taip. "Oh! Aku tak sangka aku dah hidup sepanjang ni!" Ya. Memang stereotaip tapi memang ni pun saya nak taip. Ya, saya bangga sebab saya sudah mencapai angka ini. 


Sekejap kan? Mungkin masa-masa macam inilah kita akan terfikir-fikir, 18 tahun yang lepas dekat mana sebenarnya kita masa tu. Banyak orang kata 18 tahun adalah kunci kebebasan yang sebenar. Mungkin lah kot. Sebab kita bukan lagi dilabel sebagai golongan bawah umur. Kita bukan lagi 'budak sekolah.' Kita dah ada lesen P. Kita dah bebas keluar masuk kedai untuk beli rokok. Kita bebas tengok apa-apa genre filem atau cerita dekat TV. Itu normal.


Menyambut hari jadi kali pertama tanpa mak dan abah. Menyambut hari jadi dalam otak yang makin matang. Menyambut hari jadi dikelilingi keluarga lain dan rakan-rakan. Tak ada apa yang berbeza. Mungkin diuji sedikit saja. Tapi, saya bukan budak 2 tahun yang cengeng. 


Saya akui saya sedang melalui satu frasa kehidupan yang hebat sekarang. Macam-macam yang saya jumpa. Dari hitam ke putih. Dari jinga ke merah. Hujan atau pagi. Malam dan siang. Sedikit demi sedikit, saya mula belajar yang setiap tragedi itu normal. 


Teringat apa yang Andrea Hirata tulis dalam Lasykar Pelangi
"Cara Tuhan bertindak sangat aneh."

Ya. Dia benar. Besok adalah rahsia dan semalam adalah kaunselor. Saya belajar macam-macam sebelum ini. Setiap peristiwa atau situasi yang Tuhan cipta, yang dulunya saya anggap adalah sangat teruk, sebenarnya adalah 'cikgu' yang paling jujur! Saya tahu ini adalah pelik. Tapi kenyataan realitinya: saya bangga sebab saya buat salah pada masa laluAhak2. Anda setuju tak? 

Setiap soalan semalam sudah dijawab. Ya, semuanya. Tetapi kini yang masih lagi belum dijawab ialah apa yang akan terjadi pada masa akan datang. Ya, otak normal manusia seperti saya mendambakan sesuatu yang sempurna. Cukup sempurna. Walau kita tahu yang itu bukan 'di bawah republik' kita... sekurang-kurangnya kita ada hak untuk imaginasi, kan?

Apa yang saya harapkan? Apa yang saya nak untuk 18 tahun akan datang lagi? Hahaha... ok2. Jom kita masuk dalam otak saya :

untuk STPM! InsyaALLAH!

Satu hari nanti! InsyaALLAH!

Keghairahan yang pasti! InsyaALLAH!

Macam dia satu hari nanti! InsyaALLAH!

Yang ni... ehem2.. dengan budi pekerti anda InsyaALLAH! Haha

Sampai bilo2! InsyaALLAH!

Semuanya InsyaALLAH. Kalau Tuhan izinkan... kalau Tuhan permudahkan. Semua 'soalan' dekat atas ni akan terjawab.

Ok! Konklusinya... 18 tahun. Ya, dalam masa 18 tahun, saya kena mengaku yang saya belum lagi sempurna. Saya belum lagi habiskan 'susun silang kata' hidup saya ni. Saya perlukan masa lagi untuk sampai pada satu tahap yang dipanggil sebagai 'HUH PUAS HATI.' Belum lagi sebab kita perlukan pengalaman yang bukan sedikit untuk itu. 

Akhir sekali... cakaplah HAPPY BIRTHDAY dekat saya!!! (macam marah) Hahahaha ...

Kejap! Sebelum habis rasanya dah lama saya tak post puisi saya kan. Ramai yang kata best. Hahaha .. terkembanglah pulak. Ah... sapa pedulik?! Ini untuk entri kali ni... ini untuk anda!


HEIY... ABNORMAL

Aku lelah,
Mengikut rentak tipikal,
Bak resmi lalang,
Mana angin bertiup itulah utara,
Cukuplah!
Mentaliti itu seperti stereng,
Yang menentukan landasan aku; lorong satu atau jalan dua,
Sesekali bila aku sengaja tersasar,
Seperti ledakan grenad dia menjerit.

Kotak hatiku kerap memberontak,
Ruang ini seperti sebuah negara sosialis,
Setiap satu inci disangkarkan,
Lalu membikin neuron-neuronku berlari di dalam kamar sempit,
Kali ini...
Oksigen lelah sudah di tingkat maksimum,
Aku perlu keluar.

Di luar,
Baju badut menunggu,
Wajahku terpalit warna-warna mental,
Aku megah di atas laluan karpet jingga,
Kornea sinikal yang menghina... aku tidak peduli,
Hmm... cukup idiosinkratik,
Apa yang darahku perlu tahu,
Dunia ini bukan hak cipta terpelihara si lasykar bengap,
Aku sudah penat menjadi normal,
Ini 'aku' yang baru; ABNORMAL

Dari Lensa : Faiz Md Nasir
*budak 18 tahun*
cover sikit!

4 ulasan:

Syai Hidayah berkata...

Ya allah! aku rase nak print je puisi kau nie then tampal kat dlm bilik ..hahahah...sebab maksud dye aku paham than yg dulu tuh...haahha... aku lurus ,fine stress! hahahah... you go la bday boy!!!

dari lensa faiz berkata...

Hahahahaha ... u can see but u cant touch .. hahaha

Saddila berkata...

erghhh benci ! aku hargai kau , tapi kau tak pernah nak hargai kau . ok apa aku ckp ni . (kang tak komen kang , kata aku sombong )

dari lensa faiz berkata...

ok