Ahad, 26 Jun 2011

PENULIS DI MESIN TAIP SKRIP

Assalamualaikum WBT. Selamat ya semua!

Selepas berbulan-bulan berfikir tambah nak kumpul 'bahan-bahannya,' detik ni barulah saya rasa cukup bersedia untuk menulis mengenai entri ni. 

Mungkin ada yang dah baca semua entri sebelum ni, agak pelik. Kenapa entri pasal kehidupan si penaip blog ni tak ada pun. Hahahaha... sebenarnya, bagi saya, untuk meng'entri'kan benda-benda macam tu, saya perlukan masa yang agak panjang untuk berfikir dan berfikir. Takkan nak taip benda-benda macam tu tanpa feel kan? Tak layan lah macam tu.

Berdepan dengan masa yang tak pernah cukup dek tuntutan sebagai seorang PELAJAR SEKOLAH yg kadang-kadang mengganggu jugak. Digoda dengan lambakan novel2 yang macam memanggil-manggil. Desakan si keyboard dan tetikus untuk membuka FB dan Twitter. Kesemuanya jadi sebab kenapa saya tak sempat nak buat entri yang best2.. termasuk jugak la yang kali ni..

Lalu anda pun tertanya-tanya.
Apakah kebendanya 'MESIN TAIP SKRIP' ni? Apa tema dan persoalannya? Apa metaforanya?
Hahahaha
Yang dah tahu itu, anda boleh senyum sekarang.


Mengenali perkataan "KAWAN" pada usia yang terlalu muda, saya percaya masa zaman hingusan tu ramai yang memandang remeh pada elemen yang satu ni. Kawan bagi kita pada masa tu hanya orang yang akan duduk sebelah kita time rehat dan orang yang akan main kejar-kejar dengan kita. Mudah kan? Bak istilah sejarah, simple society la.

Tapi, melewati usia yang makin bertambah saat demi saat, kita mula belajar subjek KEHIDUPAN sedikit demi sedikit. Mana yang hitam, mana yang putih, mula kita tahu. 

Serius, pada usia sekarang... sekali saya mainkan video-video lepas, saya mula belajar mana yang duduk kanan dan mana yang duduk kiri. Sama ada akan kata ya atau tidak, kita akan tahu mana kawan kita bila kita berdepan dengan dugaan-dugaan hidup. Setuju? Kalau saya, saya kata 'ya.' Tak ada kompromi lagi!

Sepanjang mendekati angka ke 18... saya berbangga sebab saya diberi peluang untuk berjumpa dengan mereka-mereka ini. Ramai agaknya yang perasan saya ni ramai kawan perempuan. Hahaha.. saya tak ada jawapan untuk tu. Dah ditulis dekat dalam fakta Loh Mahfuz agaknya. 

Jadi, daripada membebel tak tentu arah macam mak-mak, jadi "selamat datang ke perkhidmatan cuci mata."


  
Ros Idayu
Nur Aria Firdiana
Syahidatul Hidayah


Masih ingat dan segar lagi memori 'kami and the scriptwriter.' Siapa tahu, mungkin masa tu kami hampir2 nak menoktahkan keseluruhannya. Tapi, sebenarnya detik tu lah permulaan untuk segala-galanya. Saat tu lah baru kami melalui satu sisi yang sangat2 gula walaupun relitinya pahit. Sumpah! Masa tu saya terus tersedar yang mereka2 ni adalah kawan yang sebenar-benarnya kawan. Lambakkanlah jutaan sekali pun orang dekat sekeliling saya ketika itu. Saya tetap akan kata mereka inilah sebenarnya yang terbaik! 

Ayu, Eya dan Syai
Kami and the scriptwriter selama2nya la woi!

 Fatihah Elias

 Hahaha... sepupu terbaik saya lah ni! Semua yang berkenaan dengan fon genggam, hahaha, semuanya jadi satu pakatan rahsia. Dia antara kawan yang terbaik. Penyelesai masalah yang best. Pembawak masalah yg best jugak. Superwoman selama-lamanya lah. Sentiasa akan cakap 'ya' untuk setiap kata-kata saya, itu antara perkara yang enjoy bila anda duduk di sebelah dia. 

Teha
Ahli perjanjian sampai mati!




Faizal Baharin
Shazwan Harris

Maaf la.. Saya tak ada gambar2 mereka ini. Karang takut merobohkan hak privasi kan? Hahaha.. Ye, sekurang-kurangnya inilah antara kawan lelaki saya tak pernah lost contact

Faizal, hmm.. best la bila bercakap dengan dia. Dia akan buat masalah hilang bukan dengan nasihat, tapi dengan gelak. Kawan mengutuk jugak. Hahaha, kalau orang tak kenal mungkin akan anggap dia bisa dengan kata-kata. Tapi, scan la dulu woi! 

Shazwan... kawan baik saya sejak dari darjah 1. Lama kan? Hahaha. Bagi saya, dia yang mula-mula jadi kawan baik saya. Sampai sekarang, tak putus hubungan. Kawan yang paling tak poyo, paling tak lupa diri dan paling menenangkan. Cool, wei!




Intan 5 2010


Siapa sangkakan? Orang yang kita kenal sejak dari tingkatan satu boleh jadi kawan paling akrab masa dah tingkatan empat atau lima. Setuju? Hidup dalam satu kelas dalam satu tempoh masa yang agak panjang, menyebabkan hubungan kami semua begitu akrab macam adik-beradik. Yes, berbilang kaum kan? Buat hal sama-sama.. komplot tak nak belajar add math sama-sama.. buat drma pentas sama-sama. Apa-apa pun, Intan 5 tetap yang terbaik!





5 Pintar


Mengenali mereka semua dalam satu jangka masa yang sangat singkat, siapa tahu kan? Detik yang kita anggap sebagai satu pengakhiran sebenarnya dah mendorong kita pada satu permulaan yang sangat tak membosankan. Ya, singkat sangat. Tapi, sejujurnya dalam tempoh itulah saya rasakan seperti di dalam satu rumah, bukan kelas. Ada garam, ada gula. Sempurna... walaupun saya 'budak baru' dekat situ. Mengenali mereka adalah antara perkara terhebat dalam hidup saya. 

Bila kita imbau masa silam kita, sebenarnya, hidup kita ini tak akan sempurna kalau tak ada kawan. Sebab apa? Jantung kita ada jawapannya sendiri. Sama ada kalau kita perlukan mereka untuk menjadi telinga ataupun kita anggap mereka sebagai kamus. Mungkin orang kedua yang akan kita ingat dalam otak bila kita ada masalah selepas keluarga, adalah kawan kita. 


Dengan kawan, kita belajar seronok. Dengan kawan, kita belajar sedih dan marah. Tengok? Kan tak sempurna hidup kita kalau tak ada semua tu?


Waktu sekarang di mana lepas-lepas SPM ni, percayalah adik-adik, (ceh)... masa nilah kita akan menyesal sebab kita tak enjoy zaman sekolah betul-betul. Masa nilah baru kita menyesal sebab kita selalu rasa nak ponteng sekolah je dulu. Masa nilah kita menyesal sebab kita tak hargai KAWAN kita. 


Jadi, sebelum terlambatlah kan (apehal aku ni?)...
Pada semua yang pernah bergelar KAWAN, sila sedarkan diri anda dan ingat dalam otak selalu!! 

"Aku akan menyesal seumur hidup kalau aku tak jumpa kau orang! Dan terima kasih kerana menjadi PENULIS DI MESIN TAIP SKRIP aku."

Hahahaha...


4 ulasan:

syai hidayah berkata...

hahahahha.....ayat terhebad!!!! aq ase ayat2 kat ats nie lg menusuk kalbu brbanding sajak2 kaw tuh...:) big applause for u...

Fatiha Elias berkata...

ahhhhhhh........nk nagiz..nk nagiz...tlg bli an sye kilang tisu..huhu...thnkz r sbb sudi tlis psl aq..ko mmng czen terbek r..sygggggggggggggggggggggggggg ko!!!!!!!muahx3..xoxo...

dari lensa faiz berkata...

Syai?? serius?? hahaha...

dari lensa faiz berkata...

fatiha elias.. ko jgn buat aq geli geleman la..
hahahahhaa