Jumaat, 6 Mei 2011

AKU, KAU, MEREKA, KITA DAN PALESTIN

Assalamualaikum WBT

Pertama sekali saya ada beberapa permintaan:
  • Kandungan di bawah ini mungkin memerlukan bimbingan. Jadi kepada sesiapa yang berusia 13 tahun di bawah, bimbingan daripada ibu bapa amatlah digalakkan!
  • Pandang, baca dan teliti setiap isi entri ini dengan hati anda. Jika ini masanya untuk anda rasakan keinsafan, rasakannya sepanjang membaca entri ini. 



Saya tahu... Banyak dah orang memperkatakan tentang topik yang sama. PALESTIN. Sampaikan kita rasa kita dah muak, dah dapat agak dah apa yang akan ditaip. Tapi, untuk sekali ini, bacalah dengan hati yang ikhlas. Telitilah suara yang tak seberapa ini.




Bila kita tengok gambar-gambar dekat atas ni, mesti kita akan tersenyum kan? Bangga! Saya pun bangga! Inilah simbol Malaysia. Inilah apa yang ada dekat sekeliling kita sepanjang kita hidup. Kita merasakan inilah maksudnya kesempurnaan. Ada masanya jugak bila kita terasa sakit atau kecewa atau lain-lain perasaan, kita akan rasa bahawa kitalah orang yang paling malang sekali dalam dunia ni. Kita akan rasakan seperti inilah kesakitan yang paling pedih dan perit pernah kita rasakan.
Serius... saya sendiri mengakuinya. 

Tapi, untuk seketika... luangkan cebisan-cebisan saat dari 86400 saat milik kita untuk kita pandang menggunakan hati pada gambar-gambar dekat bawah ni.









KLIK PADA SETIAP GAMBAR UNTUK IMEJ YANG LEBIH JELAS

Klise? Dah pernah tengok? Ego? Dah terbiasa tengok darah? 

Boleh anda buang kesemua perspesi itu? Saya mohon. Buat seketika, ketika melihat gambar-gambar seperti ini, bayangkanlah yang situasi-situasi itu sebenarnya sedang berlaku di sebelah kita. Apa reaksi sebenar kita ketika itu?

Simpati? Kasihan? Sedih? Kesal?
Ya.. kita wajib merasakan itu. Setiap manusia normal, tidak kira sejahat mana pun anda, saya percaya dalam sekeping hati itu masih ada ruang untuk menempatkan perasaan-perasaan ini. 

Palestin bermandikan darah. Palestin berhujankan peluru. Palestin dibasahi air mata. Kita terbiasa mendengarnya. Kita sedar dan kita sedia maklum tentang hakikat tersebut. Sebabnya.. angkara manusia yang dijadikan alat oleh syaitan untuk melariskan tiket-tiket ke neraka. Kita melihatnya hari-hari di dalam kaca televisyen. Kita membacanya tiap-tiap hari dalam surat khabar.

Kasihan... ya, kita kasihan. Tetapi, sekejap je. Lepas tu kita buat macam biasa balik. Tak tahulah apa yang ada dekat fikiran kita masa tu. Mungkin kita simpati tetapi kita tak tau apa tanggungjawab kita ketika itu. 

Ok.. lepas ni, berjanji kepada diri anda. Saya pun berjanji sekali. Setiap kali kita makan nasi campur dekat restoran, setiap kali kita duduk dalam kelas sambil berborak-borak, setiap kali kita bengang ketika traffic jam... apa kata kita kenangkan KAWAN-KAWAN kita yang ada dekat sana tu. Kita ingat setiap penderitaan diaorang dengan penuh keinsafan dan rasa bersyukur. Sebabnya, kita dapat rasa keseronokan dekat sini. Sekurang-kurangnya kita ada kebahagiaan yang selalu menanti dalam mana-mana saat hidup kita. Tapi, mereka?? Percaya saya, lakukan ini secara berterusan. Itu lebih bermanfaat dari kita berkhayal tak tentu arah. Kita akan tunduk mengingatkan betapa sebenarnya kita bertuah sebab kita hanya diuji dengan dugaan yang kecil ni. Tak sebesar macam yang mereka lalui. 

Penutup untuk entri kecil ni... saya nak mintak sesuatu boleh??

Boleh anda luangkan seminit dua untuk menadah tangan sambil membaca doa-doa dekat bawah ni??




Amin Ya Rabbal Alamin...

4 ulasan:

syai hidayah berkata...

aih!!!!it was superb..best gler....i'll give u 10 la bebeh.... one thing,it is "persepsi"... mgkin kaw x prasan..kaw kn taip cm torpedo.. hik2:)

dari lensa faiz berkata...

yes la... mano la aq prasan.... aq kan anak "TIPAH TORPEDO" hahahahahaha

feeqachan berkata...

ok..sy suke blog anda..mantop~ hee~arigatou gozaimasu!!
http://feeqachan.blogspot.com/

dari lensa faiz berkata...

done feeqachan.. sy da follow... thnx yauw!