Rabu, 9 Januari 2013

KALENDAR YANG TAK AKAN HILANG

Assalamualaikum WBT.

Okey, hari ni 8 Januari 2012... hampir sebulan saya meninggalkan alam persekolahan. Hari ini, entah kenapa, saya rasa terlalu janggal. Saya bangun awal pagi tadi dan apabila saya melihat mak dan abah ke Tampin tanpa diisi dengan kehadiran saya di dalam perut kereta tersebut, saya seperti terkaku. 

Janggal. Saya rasa janggal. Selalunya, waktu-waktu itu, saya sudah terlentok di tempat duduk belakang, melayan lagu dari corong earphone sementara menunggu untuk memasuki pagar sekolah. Selalunya, waktu-waktu itu, saya sudah memangku beg yang tak terlalu berat dek disumbat dengan nota-nota ilmiah. Selalunya, waktu-waktu itu, saya mungkin sedang terkejar-kejar ke pejabat sekolah untuk menguruskan perhimpunan pagi. Selalunya, waktu-waktu itu, pantang ada masanya cikgu tidak menembusi kelas, saya sudah bergelak sakan bersama dengan rakan. 

Selalunya....

Saya lihat pada kalendar di skrin fon genggam. Tahun 2013 sudah menjengah. Paparan itu sekali gus 'menampar' saya dengan kenyataan bahawa saya sudah tidak ada di waktu yang lepas lagi. Saya bukan lagi Faiz yang ada di ruang 2012 mahupun 2011. 

Itu realiti yang sememangnya berputar. Untuk mengulangi setiap momen yang tertera pada jalan-jalan 2012, hal itu sememangnya tidak mungkin. Saya cuma ada otak untuk menyimpan semua memori itu. Memori ketika kami berkampung di kem pengakap. Memori ketika kami melaksanakan tugas minggu orientasi buat adik-adik di bawah kami. Memori ketika saya sedang bermesyuarat dengan exco-exco badan pengawas. Memori ketika kami sekelas mengadakan jamuan sebaik sahaja duit kelas yang terkumpul mencukupi. Memori ketika kami beramai-ramai mengaminkan doa sebelum memulakan pelajaran. 

Sesiapa sahaja yang pernah berada di dalam lingkungan keluarga Prauniversiti atau Tingkatan Enam pasti merasakan perkara yang sama. Pengalaman setahun lebih itu amat berbeza jika hendak dibandingkan dengan pengalaman 11 tahun yang sudah. Berbeza. Benar kata orang, apabila kita berada di Tingkatan Enam, kita akan lebih menghargai waktu-waktu sekolah yang tak pernah kita hargai sebelum ini. 

Kami terlalu rapat sehinggakan pelajar kelas yang sana boleh makan sepinggan bersama-sama dengan pelajar kelas yang sini. Kami terlalu rapat sehinggakan setiap masalah peribadi tersimpan kemas dalam genggaman rakan yang lain. Kami terlalu rapat sehinggakan setiap konflik yang dilakukan oleh salah seorang daripada kami dibetulkan sebaik mungkin. Kami terlalu rapat sehinggakan setiap komplot mampu dijalankan kerana apabila seorang bersetuju, semua pasti akan mengikut. Kami terlalu rapat sehinggakan sehari sahaja bergaduh, dunia terasa terlalu sepi.

Atas sebab apa yang mendorong kami menjadi begitu rapat? Sedangkan sebelum ini kami datang daripada sekolah, latar belakang dan kisah yang berbeza-beza? Harus soalan ini ditanya oleh sesiapa sahaja yang melihat situasi ini.

Semua yang pernah berada di alam Tingkatan Enam pasti faham. Apabila kami memilih untuk memasuki alam ini, kami sedia maklum akan halangan yang bakal kami tempuhi. Antaranya ialah pandangan masyarakat terhadap kelompok ini iaitu sama ada terlalu rendah sehinggakan pilihan ini dianggap seperti tidak relevan sama sekali ATAU terlalu tinggi sehinggakan subjek-subjek yang kami pelajari dianggap amat berat dan mampu memustahilkan kami untuk menembusi pintu universiti. 

Mungkin atas sebab itulah, kami yang bersama-sama menempuhi jatuh bangun perit duka dalam cara yang tersendiri selama ini(saya tahu pasti pelajar institusi lain ada halangan dalam cara mereka sendiri) mampu untuk membina satu tali yang diikat kuat. Kami tak ramai... seorang jatuh, yang lain pasti merasa sakitnya juga. Hanya sebab ini... ya, hanya sebab ini. Kami suka bersama-sama, kami sakit pun bersama-sama.










Sumpah... setiap momen bersama dengan mereka tak pernah sekalipun tak bermain di dalam otak. Persinggahan saya di 'hentian rehat PraU' ini mengajar saya ilmu yang tak mungkin saya perolehi daripada mana-mana ensiklopedia. Alam ini mewakili sebahagian daripada usia remaja saya yang sememangnya sudah terisi dengan pelbagai cerita drama, aksi dan komedi. Persinggahan yang satu ini menambah apa yang sudah sedia ada selama ini untuk saya bawa ke alam yang akan datang pula. 

Untuk penutup, saya tak berminat untuk mengucapkan penghargaan kepada semua warga PraU memandangkan saya sudah berkali-kali melakukannya. Saya cuma berminat untuk menyampaikan pesanan kepada mereka yang sewenang-wenangnya mencerca kami yang berada di dalam lingkungan keluarga PraU.

Ya, kami masih berpakaian sekolah dan mengheret beg sekolah, tidak seperti anda. Ya, kami bangun pada awal pagi semata-mata untuk menapak ke dalam pagar sekolah, tidak seperti anda. Ya, kami masih bergelar pelajar sekolah. Ya, kami menuntut ilmu yang terlalu ekstrim. 

Wahai manusia-manusia berhati mulia... untuk masa hadapan, jangan tanya kenapa bangsa kita tidak berada di hadapan selagi sikap anda yang suka mengkritik negatif dan buta pada positif itu masih wujud di dalam diri. Tidak ada salahnya sesuatu pilihan itu jika Tuhan yang mencipta pilihan tersebut. Kan setiap kesusahan ada hikmah?? Sudah. Bagi yang masih berdegil, letakkan sahaja senjata anda. Ambil secawan kopi dan duduk. Lihatlah... masa hadapan kami akan lebih cerah berbanding masa hadapan anda, wahai pengkritik yang cuma tahu mengkritik. 

6 ulasan:

Mish Meeniey berkata...

sama batch 93 ? Lepasan STPM 2012 ? ok , kita geng . *high 5* f6 mmg best tp agak susah kan kan kan :)

mohd jamil abd patah berkata...

Salam....

Teruskan perjuangan anda....Biar apa orang nak kata....Yang Penting kita tahu mana hala tuju kita.....PokCik sentiasa dibelakang anda....

dari lensa faiz berkata...

Mish Meesniey : high 5 ! hahha... memang susah..

dari lensa faiz berkata...

Mohd Jamil Abd Patah : terima kasih pok cik !

Miss Za berkata...

rinduu zaman form 6 la....2009-2010..
hurm...teringat memori lalu~ my geng & me yg nakal...cikgu pown kita kasik buli sama dia!! hahaha!!

dari lensa faiz berkata...

Missza : hish tak adalah sampai macam tu.. hahha